Djogdja, Never Ending Story

Pada awal tahun 2006, saya telah menulis satu cerita tentang salah satu kejadian dalam hidup saya. menceritakan tentang kehidupan saya selama satu tahun di Jogja. Waktu itu saya post tulisan ini di salah satu site yang akhirnya saya tutup (deactivate). Dan saya sangat menyesala sekali ketika mengetahui bahwa disitu ada salah satu tulisan awal saya memasuki dunia maya (blog). Tapi ternyata salah satu teman saya ternyata telah mempunyai kopinya. Terimakasih banyak saya ucapkan kepada Ernowo Ary Febrianto, karena dengan bantuan dia, saya mendapatkan kembali tulisan saya yang telah lama hilang (SADAAAP!!). Dan saya masih tertawa saja membacanya, karena dengan itu, terbuka kembali kenangan-kenangan saya yang sulit untuk diingat tanpa bantuan tulisan ini.

Ini dia tulisan yang saya maksud:

 

DJOGDJA, NEVER ENDING STORY

Monday, September 25th, 2006

 

Kepada sang waktu yang telah sudi memberi satu tahun terindahku di Jogja..

 

Sebelum gw lupa, lewat blog ini gw pengen membocorkan sedikit kehidupanku di Jogja, setelah kelulusan SMA gw di Bontang…

 

Yogyakarta, salah satu propinsi di pulau Jawa yang memberikan sejuta kenangan manis, suka duka, kekecewaan, dan semua perasaan yang ada. Waktu SMA dulu, gw sebenernya pengen banget bisa kuliah di Malang, karena selain deket sama keluarga, tempatnya juga dingin, n ngga asing lagi buat gw, iyulah cita-cita gw. Gw ngga ada terbersit sama sekali buat kuliah di Jogja, yang kesanapun gw belum pernah… (kampungan ya?). Tapi apa daya, waktu itu gara-gara sehari pengen ke tempat temen kelas yang waktu itu liburan sebelum study tour, Rendy namanya (Thanks ya, Ren…!), dia punya rumah di Jogja. Mampirlah gw disitu, trus diajak jalan-jalan keliling sono, gw pun jatuh hati padanya… (jogja, bukan Rendy). Dan kuputuskan untuk kuliah di sana, sebuah keputusan yang sangat tergesa-gesa waktu itu.

 

Berangkat dari Bontang bersama 2 sahabatku, Rezki dan Fendy yang akhirnya menemukan tempat kost berkat bantuan mbak Widi, kakaknya Rezki yang udah 2 taon kuliah disitu. Blue House nama kostannya, yach, memang terkesan jorok namanya, tapi memang warna dindingnya biru koq! Ibu kostnya namanya Bunda. Setaon disitu terasa luar biasa sekali, kekeluargaan anak kost disitu erat banget gitu lohhh! ( lho koq?). Gw masih inget waktu ngerayain taon baru bareng disana, kita2 pada bakar ayam ma ikan, biar masih stengah mateng juga klo namanya anak kost mah, SIKAAAAT! Tapi ngga jarang lho motor ilang… Busett, dasar manusia, klo pengen duit segala cara diambil, malah jadi profesi segala…

Masa peralihan dari siswa ke bangku kuliah bener2 sangat menyenangkan, bebas dari perhatian langsung ortu, bebas ngapain aja. Tapi syukurlah, waktu itu gw ngga hancur jadi remaja, gw masih tau mana yang baik dan yang amat baik, hehe!!! bener2 kerasa klo kita lagi nyari jati diri… Waktu motor F1ZR merah kesayangn gw dikirim, gw luar biasa senenglah, langsung aja malemnya gw keliling jogja bareng temen2 ampe pagi… Gapapa, nyang penting puassss….!Gw ikut bimbel disana, trus akhirnya gw keterima di D3 teknik Sipil UGM, Rezki sama Rendy (temen “homo”nya karena sampai kuliah pun mereka tetep sekelas) di D3 T. Elktro UGM, mana kampusnya sebelahan lagi ma gw, duuuhhh…. Trus ada fendy yang keterima di akuntansi UPN, dan tak lupa tetanggaku Andi di D3 T.mesin UGMyang satu gedung dengan si homo. Disitu gw mulai paham , ternyata kuliahpun  tak seenak yang dibayangkan, kuliah diploma yang KHS nya tak bisa diubah jadwalnya, dan praktek2 yang padat, bikin puuusing! Belum lagi pelajaran2 yang memaksa otak gw bekerja pada RPM yang tertinggi, kayak Ilmu Ukur Tanah (prakteknya GILA-GILAAN!), Mekanika Tanah, Jalan Raya, Mekanika Struktur, Struktur Bangunan. di sela2 itu semua, ada 1 pelajaran yang gw sukai, Gambar Struktur Bangunan, yang emang pada dasarnya gw suka ngegambar, oiya tambahan, gw dulu ngicer arsitektur UGM, tapi ngga nyampe, gw pikir t. sipil nyerempet2 gtu, so, What’s the prob?

Karena itu pula, gw nyari kesibukan laen yang bisa seneng2, olahraga. Sepakbola alumni Vidatra disana itulah gw bergabung. Dengan posisi Left Wing Back, istilah kerennya gw pun mengikuti berbagai kejuaraan yang sayangnya tak pernah mencapai posisi puncak, hanya runner up yang bisa kita peroleh.. ( thanks for Mr. Icang).mungkin Dewi Fortuna belum bisa memayungi kita, karena pada saat itu emang dia blm beli payung…

Gw juga punya banyak temen2 terbaik. Varia, my best pal when happy or sad. klo ngga ada dia, mungkin gw udah rusak kali, dan dia juga yang nahan 2 gw untuk ngga k jkt, yang akhirnya dia nyerah… Banyak hal yang ngga bisa gw sebutin satu2, yang gw laluin sama dia.. by the way, thanks for all, Var. Firman Adirianto, cah Magelang ini sukanya maen komputer, terakhir gw ksana, gila komputernya, up grade abis2an, padahal komputernya sama persis sama pnya gw dulu, sekarang pnya gw malah jadi bulukan di Bontang… Dia punya segala sifat yang dibutuhkan utk jadi sahabat. Ernowo Ari Febrianto, whong jogja asli asal Sleman ini ikutan pindah bareng gw, tapi di nyasar ke Undip Semarang. Si gondrong ini pinter maen Basket ma Gitar, bahkan kita sempet ngeband bareng, walaupun ecek2… Phiye Dhab!? Harry (ayie) asal Palembang ni cowok metroseksual, kampus tuh udah kayak catwalk sama dia, tiap hari ke kampus dandanannya keren trs. Trus anak Boyolali, (gw lupa namanya) dia pindah ke UII kedokteran. klo loe baca ni blog, gw minta maaf banget ke loe, iya, selama ini gw yang salah. gw mo minta maaf dari dulu tapi ngga prnah sempet .. Blm lagi Riska, Yeyen, Anto, utie, pokoknya semua anak D3 Sipil angk. 2003 deh! khususnya kelas B. gw bener2 berterima kasih sama kalian semua ya, there is no Adhi without you…Oiya, kalian mo wisuda khan Oktober ini, selamat lah klo gitu! gw aja blm setengah jalan…

Trus anak2 ikavi, Yudhi, Irfan, Ika, Siska, Ceci, Puput, Veby, Pipin, dll. keep u’r spirit!

Gw pernah pny pengalaman lucu sama Andi. Malam2 gw jalan pake motor gw, wktu itu gw blm pernah ke parang tritis, akhirnya kita berdua modal nekat kesana gara2 penasaran doank, padahal kita ngga tau jalan, dengan bensin ampir abis akhirnya nyampe juga, waktu itu jam 2 pagi. pas balik, motor gw mogok keabisan bensin di jalan. Motor gw mogok di jl. Mataram, pas depan hotel Ambarukmo. Alhasil gw dorong tu motor pagi2 buta, wuih, capeknya gila2an, mana pom tutup smua. akhirnya gw dapet bensin di dkt jl. Solo, gw beli seliter, begitu motor jalan, senengnya minta ampun!!!!!!!

 

Gw pindah k Jakarta selain stress, juga karena ada alasan tertentu. hasil Praktek IUT gw yang gw buat bareng temen kelompok gw selama begadang 3 hari 2 malam ngga tidur, ditolak mentah2, wihhh, gondoknya stengah mati. Tapi tuh praktek emang susah bgt, bayangin aja, masa satu angkatan ga ada yang lulus? trus pas gw ujian, ternyata gw salah baca jadwal, yang harusnya gw ujian ternyata gw malah tidur di kostan, gw sadar setelah di sms tmn gw. Malamnya gw bareng Varia nyari2 klinik buat surat dokter, biar ada alasan. mungkin org2 pikir kita mo gugurin kandungan, hehe!!! setelah dapet dgn alasan diare, besoknya gw lapor, dan ditolak mentah2 juga sama orang sana…. hiks…

Yah, itu semua hanyalah salah sekian kisah yang terjadi, masa gw mo cerita satu2? ya lupalah! Pokoknya that is my second city after Bontang for me…I’ll never forget that.

 

Advertisements

~ by tulishapsara on December 12, 2010.

3 Responses to “Djogdja, Never Ending Story”

  1. finally aku bisa membacanya lagi,,,
    thks brader…buat persahabatan itu..
    semoga akan selalu seperti itu…

    teruslah berkarya..karna aku menyukai karya2mu…

  2. wah mas mau masuk arsi kah? hayuk tukeran! eheheheheh… ^^

  3. thanks link nya bro, mampir ya dah ga kosong lagi kuq hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: